Jawapan 1:

Adakah orang umumnya memahami perbezaan antara 'beretika' dan 'secara moral'?

Mereka tidak semua memahami perbezaan yang sama. Berikut adalah perbezaan, demi pemahaman dan penggunaan yang meluas (oleh pengalaman saya):

Tunggu.

Pertama. Nota semantik asas.

Mereka sinonim. Atau lebih tepatnya, mereka berkongsi rasa sinonim, kerana masing-masing mempunyai perasaan yang lain. Dalam mana-mana kamus, dikemas kini dengan cekap, apabila anda mengetuk ke "etika" dan "akhlak," setiap kata-kata ini menyenaraikan rasa bahawa hanya kata lain.

Oleh itu, tidak boleh salah menggunakan "beretika" apabila seseorang itu bermaksud "secara moral."

Baik. Sekarang perbezaan!

  1. "Secara etika" terdengar lebih baik. Kurang boleh dibantah. Lebih tepat. Morally nampaknya terlalu beragama! Saya akan menggunakan "beretika" kerana ia lebih bijak-bunyi. Etika, dalam erti kata yang berbeza, adalah kod tatalaku yang betul secara sukarela dipeluk oleh orang-orang yang suka berfikir (etika falsafah, misalnya) atau seperti-tujuan (profesional etika, contohnya).

Difahami perbezaan # 1 tidak salah, tepatnya. Orang tidak salah untuk mengesan konotasi itu. Konotasi adalah sebahagian daripada bahasa, dan kecenderungan khusus ini cukup meluas. Menyalahkan moralis penghakiman! Mereka memberikan nama buruk! Siapa pun yang mendengar tentang seorang etika yang menghakimi?

Tetapi kita mesti menunjukkan sesuatu yang tidak masuk akal. Dalam erti kata yang sama, "etika" bermaksud tidak lebih daripada "akhlak". Ia tidak boleh lebih baik, kurang diperdebatkan, lebih tepat daripada moral, apabila digunakan dalam erti kata itu - dan itu adalah penggunaan yang paling biasa, dengan margin yang besar. Pengguna bebas untuk memilih "etika" berbanding "moral," di sini, untuk apa jua sebab peribadi mereka lebih suka perkataan itu. Namun sesiapa yang mendengar "etika" dan berfikir ia benar-benar bermakna apa-apa yang lebih dihormati daripada akhlak adalah jenis dunce.

Ia tidak boleh.

Kecuali!

... kod etika khusus ditentukan.

Kemudian etika datang sendiri! Apabila kita menentukan kod yang kita maksudkan, etika mempunyai kelebihan jelas dalam kejelasan dan ketepatan. Apakah yang terkandung dalam kod etika ini? Ia dalam kod. Siapa yang terikat dengan etika ini? Hanya mereka yang telah melanggan secara sukarela. Bolehkah anda bayangkan satu hari di mana anda boleh bertanya "Apa yang diliputi oleh moral?" Dan mendapatkan jawapan yang lurus dan tidak menentu? Mungkin tidak di mana kemerdekaan kekal.

Hebat! Kod etika tertentu kurang boleh dipertikaikan. Lebih tepat. Ia mestilah, kecuali kod etika crappiest yang pernah ditetapkan. Maksudnya adalah untuk meletakkannya dengan jelas: kelakuan yang betul, dan katakanlah kita semua.

Oleh itu, etika mempunyai dua peringkat yang berbeza (dengan pelbagai sub-warna dan nada konotasi di antara indera yang lebih halus): sama ada sama (identik) dengan moral, atau dalam pengertiannya yang berbeza-beza, ia adalah subset moral.

Moralitas adalah apa-apa kebimbangan yang betul dan salah, dengan memberitahu antara untuk menyokong hak atau menentang yang salah. Oleh itu, kenapa semuanya berada di atas peta. Ia boleh menjadi apa-apa antara kesedaran hati dan senarai 1,128 perkara yang tidak boleh anda lakukan setiap hari, dengan mengelakkan diri dengan teliti. Dan senarai anda boleh dikongsi oleh 1.2 bilion orang, atau oleh tiada siapa. Tiada siapa yang tahu berapa banyak senarai tidak boleh dibuat secara moral di luar sana.

Undang-undang (sekurang-kurangnya dalam kod jenayah) juga merupakan sebahagian daripada akhlak. Undang-undang adalah kod kelakuan yang betul bagi langganan tidak disengajakan. Semua orang yang tinggal dalam bidang kuasanya adalah bertanggungjawab, dengan senarai umum tindakan yang boleh dihukum, membantu mengupah dan menangkap, proses yang wajar untuk tertuduh, dan hukuman bagi yang bersalah.

Jadi! Berapa banyak perbezaan yang difahami oleh orang?

Orang secara umumnya "mendapatkan" rasa sinonim, walaupun hanya sebagai amalan biasa. Mereka boleh membalikkan minda yang boleh ditukar ganti, apabila seseorang menggunakan satu atau perkataan lain secara umum. Mereka tahu apa yang dimaksudkan, secara amnya. ("Betul dan salah," secara umumnya.)

Orang secara umumnya salah memahami etika secara kualitatif dalam beberapa cara yang misteri kepada moral. Mereka salah, kecuali kod etika ditentukan. Namun ramai yang memilih satu atau perkataan lain kerana perbezaan ini mereka perhatikan. Pilihan mereka antara tidak salah - kita semua bebas untuk memilih antara dua sinonim, saya harap! - walaupun ia mungkin diasaskan dalam salah faham.

Orang ramai secara keseluruhannya mendapat kod etika profesional. Mereka telah mendengarnya - doktor, peguam, penjawat awam, pendidik, pelbagai profesion yang tugasnya memerlukan kepercayaan awam yang istimewa, dan yang seterusnya mengamalkan tingkah laku yang khusus dan lebih tinggi. Ia adalah pekerjaan jualan pada keyakinan orang ramai, orang mendapatnya.

Kebanyakan orang tidak jelas tentang apa hubungannya dengan kod-kod yang telah dikerjakan ini untuk mempunyai "etika" (sinonim dengan moral).

Kebanyakan orang memang sesat mengenai etika falsafah, kecuali sebagai sesuatu yang purba (kebanyakan orang adalah kabur tentang falsafah kecuali sebagai benda kuno).

Akhirnya: kebanyakan orang, jika anda menyatakan bahawa ada etika agama, moral yang tidak beragama (bahkan antireligious), bahawa baik etika atau akhlak boleh semata-mata peribadi, tidak sistematik atau sangat dikodifikasikan, akan menjadi marah dengan anda. "Lalu apa perbezaannya? Mengapa ada dua perkataan? "

Nah, itu cerita yang menarik ... tetapi kita sudah kehabisan masa. Bagaimanapun, etimologi tidak bermakna. Ia adalah hantu makna hilang yang menghantui rumah makna. Diketahui hanya kepada ahli rohani yang kita panggil etimologi dan kata-kata geeks! (Hi!)

Cukup untuk hari ini untuk mengatakan ... di mana dua perkataan berkongsi rasa sinonim, dalam erti kata itu tidak ada perbezaan.

Tetapi ada deria lain. Secara berasingan, sama, secara sah sah untuk digunakan. Setiap perkataan mempunyai mereka. Dalam deria ini, masing-masing boleh berbeza dengan yang lain.

Tidak semestinya cara untuk menghalang "etika" dan "akhlak" dari penumpuan sinonim mereka. Saya tahu, saya tahu ia menyusahkan berdarah bagi kita yang terganggu. Tetapi penggunaan dalam bahasa yang hidup menguasai, mengatasi semua kamus dengan ketawa dan snort! Menyebabkan mereka berebut selepas digunakan untuk mengemas kini penyenaraian mereka, atau diisytiharkan tidak bermutu. Kamus tidak berkuasa, dan tidak boleh: mereka adalah laporan. Dan bagi kita untuk cuba menghalang evolusi semantik konvergen itu dengan cara yang dikenakan ... akan ... akan ...

... baik, salah. Mari kita katakan "salah", dan biarkannya.


Jawapan 2:

Baiklah, secara sporadis.

Etika biasanya merujuk kepada peraturan kelakuan yang diiktiraf berkenaan dengan kelas tertentu tindakan manusia atau kumpulan atau budaya tertentu.

Sementara itu, moral dirujuk sebagai prinsip atau kebiasaan yang berkaitan dengan kelakuan yang benar atau salah. Walaupun etika juga menetapkan dos dan tidak boleh, moral adalah akhirnya kompas peribadi yang betul dan salah.

Sedangkan etika berasal dari sumber luaran dan biasanya ditanamkan oleh masyarakat melalui indoktrinasi yang tak henti-hentinya dari tahap yang sangat inklusif kehidupan seseorang, moralitas, dikembangkan secara introspektif, melampaui norma budaya.


Jawapan 3:

Baiklah, secara sporadis.

Etika biasanya merujuk kepada peraturan kelakuan yang diiktiraf berkenaan dengan kelas tertentu tindakan manusia atau kumpulan atau budaya tertentu.

Sementara itu, moral dirujuk sebagai prinsip atau kebiasaan yang berkaitan dengan kelakuan yang benar atau salah. Walaupun etika juga menetapkan dos dan tidak boleh, moral adalah akhirnya kompas peribadi yang betul dan salah.

Sedangkan etika berasal dari sumber luaran dan biasanya ditanamkan oleh masyarakat melalui indoktrinasi yang tak henti-hentinya dari tahap yang sangat inklusif kehidupan seseorang, moralitas, dikembangkan secara introspektif, melampaui norma budaya.